Sejarah Pengiraan Kad di Blackjack

Blackjack

Kemahiran menghitung kad di Blackjack adalah kemahiran yang sering dikreditkan kepada pemain Blackjack legenda Ed Thorp, tetapi kemahiran itu sebenarnya kembali ke pertengahan abad kedua puluh, ketika buku popular Playing Blackjack to Win diterbitkan pada tahun 1957.

Sebelum tarikh itu, tidak ada strategi nyata di Blackjack – memang, ini lebih kepada permainan berdasarkan dugaan dan firasat daripada yang lebih kukuh.

Buku yang ditulis oleh empat pemain Blackjack legendaris mega888 apk Baldwin, Herbert Maisel, James McDermott dan Wilbert Cantey (atau ‘The Four Horsemen’ kerana mereka lebih dikenali), mengubah segalanya.

Ia mengandungi strategi blackjack matematik pertama di dunia dan juga membincangkan sistem penghitungan kad asas yang memerlukan penggunaan ‘mesin tambahan’ untuk membantu pemain menjadi lebih berjaya.

Teori ini tentunya memberi kesan kepada Thorpe mengambil pemikiran para Kuda dan mengembangkannya menjadi sistem yang tidak lagi memerlukan mesin pengira.

Sebaliknya, sistem Thorpe hanya mengesyorkan 16 strategi berbeza berdasarkan kad yang dipaparkan di atas meja pada satu masa. Strategi itu kasar dan tidak selalu memaksimumkan keuntungan pemain kerana tidak ada cadangan untuk meningkatkan ukuran taruhan berdasarkan nilai kad.

Walaupun begitu, strateginya diterbitkan dalam buku terkenal ‘Beat the Dealer’ dan walaupun cetakan awalnya kecil, ideanya memaksa pemain Blackjack di seluruh dunia untuk melihat permainannya secara berbeza.

Sesungguhnya, banyak sistem perakaunan yang lebih moden sekarang masih berdasarkan idea-idea asal yang dikemukakan oleh Thorpe.

Cara baru revolusioner untuk melihat Blackjack menjadikan Thorpe menjadi selebriti hampir sepanjang malam dan membuat kasino menimbulkan rasa takut pemain blackjack mengira kad yang mampu menghilangkan kelebihan rumah.

Akibatnya, dua tahun setelah Beat the Dealer diterbitkan, Las Vegas berusaha mengubah peraturan standard Blackjack sehingga hanya Aces yang dapat dipecah dan Doubling Down akan dibatasi pada tangan mereka sepenuhnya 11.

Komuniti Blackjack bertindak begitu marah sehingga hanya tiga minggu setelah peraturan baru dilaksanakan, mereka ditinggalkan kerana kurangnya aktiviti di meja.

Di sebalik semua rusuhan ini, Thorpe terus menyempurnakan strateginya. Pada tahun 1966, dia merilis edisi baru Beat the Dealer yang menyertakan strategi Pengiraan Kartu baru yang dinamakannya sebagai ‘Hi-Lo Count.’

Sistem baru jauh lebih berkesan dan mendorong pemain untuk mengubah ukuran taruhan mereka bergantung pada kad yang mereka lihat keluar.

Memang, Hitung Hi-Lo begitu berkesan sehingga pada akhir tahun 1966, hampir semua kasino yang berpusat di Vegas telah menggantikan satu geladak yang mereka gunakan untuk Blackjack dengan empat geladak. Ini menjadikan pengiraan Hi Lo kurang tepat dan sedikit menghalang pemain.

Dari sana, hanya lompatan singkat ke sistem pengiraan kad yang kita lihat hari ini. Kesemuanya didasarkan pada struktur awal Thorpe dan telah dikembangkan oleh saintis komputer (Harvey Dubner), pengaturcara komputer (Julian Braun), dan bahkan Ahli Fizik Nuklear (Allan Wilson).

Walaupun begitu, jumlah Hi-Lo Thorpe masih merupakan tempat permulaan bagi mana-mana pemain Blackjack yang ingin mengira kad untuk pertama kalinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *